Dari Sebuah Catatan Untuk Berbagi Dan Mencoba Dalam Mengetahui Suatu Arti Dan Makna Yang Di Cari Di Info Dan Pengertian Para Ahli

Pengaruh Status Sosial Ekonomi Terhadap Prestasi Siswa

Pengaruh Status Sosial Ekonomi Terhadap Prestasi Siswa 
Status sosial ekonomi (SSE) adalah ukuran gabungan dari posisi ekonomi dan sosial individu atau keluarga yang relatif terhadap orang lain, berdasarkan dari pendapatan, pendidikan, dan pekerjaan. Ketika menganalisis SSE keluarga, pendidikan dan pekerjaan ibu dan ayah diperiksa, serta pendapatan dikombinasikan, dibandingkan dengan individu, ketika atribut mereka sendiri dinilai (GOP, 2008). Artikel ini didasarkan pada studi, yang merupakan upaya untuk mengeksplorasi berbagai faktor yang memiliki sebuah dampak pada prestasi, tergantung pada status sosial ekonomi yang berbeda dalam masyarakat dan bagaimana dampaknya terhadap prestasi akademik siswa. Penelitian ini juga menguji literatur yang mengungkapkan bahwa status sosial ekonomi orang tua secara signifikan dapat memberikan kontribusi dalam pencapaian nilai yang baik di perguruan tinggi. Makalah ini menggambarkan dampak dari pendapatan, pekerjaan pada tingkat pendidikan siswa. Makalah ini menggambarkan dampak dari banyak indikator-indikator sosial ekonomi terhadap prestasi individu siswa.


Faktor-faktor yang mempengaruhi Status Sosial Ekonomi

Pendapatan
"Pendapatan" dapat didefinisikan sebagai upah, gaji, keuntungan, sewa, dan setiap aliran pendapatan yang diterima. Namun, cara lain untuk melihat generasi sumber penghasilan (pendapatan) adalah dalam bentuk kompensasi pekerja, jaminan sosial, uang pensiun, kepentingan atau dividen, royalti, piutang, tunjangan atau tunjangan lain dari pemerintah, masyarakat, atau bantuan keuangan keluarga. Pendapatan dapat dilihat dalam dua istilah, relatif dan mutlak. Pendapatan mutlak, sebagaimana diteorikan oleh ekonom John Maynard Keynes, adalah hubungan yang seiring dengan kenaikan pendapatan, sehingga akan konsumsi, tetapi tidak pada tingkat yang sama (Economyprofessor, 2008). Pendapatan relatif menentukan seorang atau tabungan keluarga dan konsumsi berdasarkan pendapatan keluarga dalam kaitannya dengan orang lain. Pendapatan adalah sebuah ukuran yang umumnya digunakan SSE karena relatif mudah untuk mengetahui individu.bagi sebagian besar


Ketimpangan pendapatan ini paling sering diukur di seluruh dunia dengan koefisien Gini, di mana 0 sesuai dengan kesetaraan sempurna dan 1 berarti ketidaksetaraan yang sempurna. Ketimpangan ekonomi di AS terus meningkat, meninggalkan keluarga dengan penghasilan rendah yang berjuang di masyarakat. Keluarga berpenghasilan rendah fokus pada pemenuhan kebutuhan yang mendesak dan tidak menumpuk kekayaan yang dapat diteruskan ke generasi yang akan datang, sehingga meningkatkan ketimpangan. Keluarga dengan pendapatan yang lebih tinggi dan mengeluarkan uang dapat mengumpulkan kekayaan dan fokus pada pemenuhan kebutuhan mendesak, sambil dapat mengkonsumsi dan menikmati kemewahan dan krisis cuaca (Boushev, 2005).


Pendidikan
"Tingkat pendidikan" sesuai dengan SES karena merupakan fenomena “cross cutting” untuk semua individu. Pencapaian pendidikan individu dianggap sebagai cadangan untuk nya atas semua prestasi dalam hidup, yang tercermin melalui nilai-nilai atau derajatnya. Akibatnya, pendidikan memainkan sebuah peran dalam pendapatan. Pendidikan memberikan dorongan dan dengan demikian meningkatkan penghasilan. Sebagaimana disampaikan pada grafik, derajat tertinggi, gelar profesional dan doktor, membuat pendapatan mingguan tertinggi sementara mereka tanpa ijazah sekolah tinggi terhukum secara finansial. Tingkat pendidikan yang lebih tinggi berhubungan dengan hasil ekonomi dan psikologis yang lebih baik (yaitu: pendapatan lebih, kontrol yang lebih, dan dukungan sosial dan jaringan yang lebih besar). 


Pendidikan memainkan peranan penting dalam mengasah keterampilan seorang individu yang membuat dia sebagai orang yang siap untuk mencari dan memperoleh pekerjaan, serta kualifikasi khusus yang mengelompokkan orang dengan SES tertinggi dari SES terendah. Annette Lareau berbicara pada gagasan budidaya terpadu, di mana orang tua kelas menengah mengambil peran aktif dalam pendidikan dan pengembangan anak-anak mereka dengan menggunakan kendali mengorganisir kegiatan dan mendorong rasa hak melalui diskusi. Laureau berpendapat bahwa keluarga dengan pendapatan rendah tidak berpartisipasi dalam gerakan ini, menyebabkan anak-anak mereka memiliki rasa kendala. Sebuah divisi dalam pencapaian pendidikan dengan demikian lahir dari dua perbedaan dalam membesarkan anak. Secara teori, keluarga berpenghasilan rendah memiliki anak yang tidak berhasil ke tingkat anak-anak berpenghasilan menengah, yang merasa berhak, yang argumentatif, dan lebih siap untuk kehidupan dewasa (Annette, 2003).


Pekerjaan
"Pekerjaan yang bergengsi" sebagai salah satu komponen SSE, terdiri dari pendapatan dan pencapaian pendidikan. Status pekerjaan sesuai dengan tingkat pendidikan suatu individu yaitu melalui, mendapatkan pekerjaan yang lebih baik, mengeksplorasi dan mempertahankan posisi yang lebih baik menjadi tak terelakkan dan dengan demikian perbaikan dalam SSE. Status pekerjaan akibatnya menjadi sebuah indikator untuk posisi sosial kita / status dalam masyarakat, maka, menggambarkan karakteristik pekerjaan, pengambilan membuat kemampuan dan pengendalian emosi, dan psikologis tuntutan pada pekerjaan (disebut sebagai emosi yang genius).


Pekerjaan dirangking oleh jajak pendapat (antara organisasi lainnya) dan pendapat dari masyarakat umum yang disurvei. Beberapa pekerjaan yang paling bergengsi adalah dokter dan ahli bedah, pengacara, insinyur kimia dan biomedis, spesialis komputer, dan komunikasi analis. Pekerjaan ini, dianggap dikelompokkan dalam klasifikasi SSE tinggi, memberikan lebih banyak pekerjaan menantang dan kemampuan dan kontrol yang lebih besar terhadap kondisi kerja. pekerjaan dengan peringkat yang lebih rendah adalah pekerja pramusaji makanan, petugas counter, bartender dan pembantu, pencuci piring, tukang sapu, pelayan dan pembantu rumah tangga, pembersih kendaraan, dan tukang parkir. Pekerjaan yang kurang dihargai juga dibayar secara signifikan kurang dan lebih melelahkan, secara fisik berbahaya, dan memberikan otonomi yang kurang (Janny & L.David, 2005).


Namun, sangat penting untuk mengatakan, pekerjaan sewaktu waktu dapat menjadi menyesatkan selama ukuran status individu seperti dalam dunia modern saat ini, ada begitu banyak, dan ada begitu banyak skala persaingan. Banyak tingkat pekerjaan berdasarkan tingkat keterampilan yang terlibat, dari tidak terampil ke yang terampil, tenaga kerja manual ke profesional atau menggunakan ukuran gabungan, menggunakan tingkat pendidikan yang diperlukan dan pendapatan yang terlibat. Dalam dunia sekarang ini, penipisan sumber daya dan resesi telah menyebabkan cukup kekacauan dalam pikiran individu, perampasan hak-hak dasar yang berdaya adalah mode dari masyarakat kita di mana kita hidup. Oleh karena itu, mengidentifikasi pekerjaan yang tepat juga menjadi salah satu dilema dalam masyarakat kita, Oleh karena itu, dalam situasi yang ada, pekerjaan yang sejalan dengan pendidikan individu cukup sulit ditemukan, maka, berkompromi pada pekerjaan tidak bisa dihindari selama imbalan keuangan membahas kebutuhan dasar individu memungkinkan dia untuk mempertahankan strata sosial di mana kita hidup dan berinteraksi.


Tinjauan Literatur
Status sosial ekonomi adalah ukuran gabungan total ekonomi dan sosiologis dari pengalaman kerja seseorang dan dari posisi ekonomi dan sosial individu atau keluarga yang relatif terhadap lainnya, berdasarkan pada pendapatan, pendidikan, dan pekerjaan. Ketika menganalisis SSE sebuah keluarga, pendapatan rumah tangga, pencari pendidikan, dan pekerjaan diperiksa, serta pendapatan dikombinasikan, dibandingkan dengan individu, ketika atribut mereka sendiri dinilai (Wikipedia Ensiklopedia). Sebuah status sosial ekonomi keluarga didasarkan pada pendapatan keluarga, tingkat pendidikan orang tua, pekerjaan orang tua, dan status sosial di masyarakat (seperti hubungan dalam komunitas, kelompok asosiasi, dan persepsi masyarakat terhadap keluarga), catatan Demarest, Reisner, Anderson, Humphrey, Farquhar, dan Stein (1993). Keluarga dengan status sosial ekonomi yang tinggi sering memiliki sukses lebih dalam mempersiapkan anak-anak mereka untuk sekolah karena mereka biasanya memiliki akses lebih luas ke sumber daya, untuk mempromosikan, mengeksplorasi dan mendukung mental anak-anak muda dan perkembangan fisik. Orang tua memiliki lebih banyak sumber daya untuk fokus pada kebutuhan pertumbuhan anak dengan melihat perawatan mental dan fisiknya, akses ke buku yang lebih baik, mainan pendidikan (Konsep edutainment) yang membantu dalam pembentukan sebuah karakter. Karena keluarga dengan status sosial ekonomi yang lebih baik melakukan sebagian besar kegiatan bersama, kebersamaan mereka di rumah juga membantu dalam mengembangkan karakteristik yang lebih baik. Peluang ini membantu orang tua dalam memahami emosional, mental, sosial, fisik, psikologis dan sebagian besar dari semua pertumbuhan kognitif atau perkembangan. Status sosial ekonomi yang lebih tinggi itu sendiri membangun kepercayaan individu untuk menghadapi berbagai tantangan dalam hidup dibandingkan dengan individu yang dilanda kemiskinan yang putus asa dalam memenuhi tujuan dalam hidupnya, terutama tantangan yang dihadapi anak-anak di sekolah. 


Keluarga dengan status sosial ekonomi rendah tidak hanya kekurangan dukungan finansial, sosial, dan pendidikan dari saudara mereka, rekan-rekan atau masyarakat keseluruhan, mereka juga dapat kehilangan dukungan dari komunal sekitar mereka pada waktu yang sangat penting dalam hidup mereka. Ini adalah faktor yang sangat penting yang mempromosikan dan mendukung perkembangan anak dan kesiapan sekolah. Orang tua dengan status sosial ekonomi rendah menemukan diri mereka berjuang untuk meningkatkan sumber daya keuangan dan kekurangan waktu untuk anak-anak mereka dalam menanamkan nilai, kebiasaan yang baik, sopan santun, yang bahkan mungkin berakhir dalam ketidaktahuan tentang imunisasi atau gizi dasar untuk anak mereka. Zill, Collins, Barat, dan Hausken (1995) menyatakan bahwa pendidikan ibu rendah dan status minoritas-bahasa yang paling konsisten dikaitkan dengan sedikit tanda-tanda melek huruf yang muncul dan lebih banyak kesulitan pada balita. "Memiliki


sumber daya yang tidak memadai dan terbatasnya akses ke sumber daya yang tersedia secara negatif dapat mempengaruhi keputusan keluarga mengenai perkembangan dan belajar anak-anak mereka. Akibatnya, anak-anak dari keluarga dengan status sosial ekonomi rendah memiliki risiko lebih besar masuk TK tidak siap dari rekan-rekan mereka dari keluarga dengan status sosial ekonomi median atau tinggi. 


Kemiskinan tidak menjadi kutukan bagi orang dewasa saja tetapi untuk anak-anak juga bahkan lebih. Ini adalah anak-anak yang menjadi korban mudah lapar, pertumbuhan, penyakit, cacat fisik dan mental, pelecehan, awal pernikahan, perdagangan anak, dll tunawisma ... ini adalah faktor lingkungan yang berkontribusi besar kepada anak-anak yang hidup dalam kemiskinan menjadi empat kali lebih mungkin untuk memiliki ketidakmampuan belajar daripada siswa yang tidak kemiskinan (Apple & Zenk, 1996). Menurut Casanova, Garcia-Linares, Torre dan Carpio (2005), itu adalah kombinasi dari faktor-faktor lingkungan serta pengaruh keluarga yang memberikan kontribusi untuk keberhasilan akademik siswa. Jika seorang siswa tidak makan selama berhari-hari dan memiliki pakaian yang tidak pas, bagaimana bisa dia bias diharapkan untuk tetap fokus di kelas? Anak-anak yang berasal dari kemiskinan tidak disediakan alat yang sama seperti orang kaya, mereka sudah memasuki sekolah di belakang mereka yang tidak hidup dalam kondisi yang sama. Menurut Li-Grining (2007), penelitian menunjukkan bahwa masalah dimulai dari orang tua dan kurangnya pendidikan dan pemahaman tentang kebutuhan anak-anak. 


Sifat hubungan antara status sosial ekonomi (SSE) dan prestasi siswa telah diperdebatkan selama puluhan tahun, dengan argumen yang paling berpengaruh muncul dalam Kesetaraan Kesempatan Pendidikan (Coleman, et al., 1968) dan Ketimpangan (Jencks, et al., 1973) dalam Amerika Serikat, dan sejumlah pertanyaan ditugaskan di Australia (Komisi Penyelidikan Kemiskinan, 1976; Karmel, 1973). Pendidikan seseorang berhubungan erat dengan kehidupan mereka kesempatan, pendapatan dan kesejahteraan (Bettle dan Lewis, 2002). Karena itu, penting untuk memiliki pemahaman yang jelas tentang apa manfaat atau penghambat pencapaian pendidikan seseorang.


Latar belakang sosial ekonomi sebenarnya menetapkan peta jalan prestasi. Oleh karena itu, sejak itu adalah faktor yang menentukan untuk prestasi akademik, kita alami dalam kehidupan kita sehari-hari juga. Ada berbagai topik yang berkaitan erat dengan prestasi akademis. Ini mencakup bakat dari siswa, pendekatan kepada akademisi, lingkungan sekolah, tekanan teman sebaya dan hubungannya dengan mentor. Oleh karena itu, Peran Kinerja Siswa (PKS) adalah istilah yang dapat digunakan untuk menggambarkan seberapa baik seorang individu memenuhi peran siswa dalam lingkungan pendidikan. Peran jenis kelamin, ras, dan usaha sekolah, kegiatan co-curikuler, penyimpangan semuanya berpengaruh penting pada PKS dan telah ditunjukkan berdampak pada prestasi. Ini semua datang di bawah payung sosial ekonomi. 


Penelitian telah menemukan bahwa status sosial ekonomi, keterlibatan orang tua dan ukuran keluarga adalah faktor yang sangat penting dalam kinerja akademik siswa (Majorbanks 1996). Latar belakang keluarga adalah kunci hidup siswa dan di luar sekolah adalah pengaruh yang paling penting dalam pembelajaran siswa. Lingkungan di rumah adalah agen sosialisasi primer dan mempengaruhi minat anak dalam sekolah dan aspirasi untuk masa depan. Status sosial ekonomi dari siswa yang paling sering ditentukan dengan menggabungkan pendidikan tingkat orangtua, status pekerjaan dan tingkat pendapatan (Jeynes 2002). Studi telah berulang kali menemukan bahwa status sosial ekonomi (SSE) mempengaruhi prestasi siswa (Baharudin dan Luster, 2002). Apa yang harus diserap apakah pencapaian pendidikan yang berhubungan dengan status sosial ekonomi orangtua dalam arti konservatif dan tradisional, khususnya pendidikan orangtua. Penelitian yang ditetapkan di atas dan di bawah ini dimaksudkan untuk menguji dampak dari status sosial ekonomi orang tua pada pendidikan anak. Studi ini mengkaji dampak dari usia, jenis kelamin, status perkawinan, pendapatan, daerah, dan status sosial ekonomi orang tua pada pendidikan dari cross-section data yang dikumpulkan pada tahun 1974 dan 2004. Data ini berasal dari Survei Sosial Umum tahun 1974 dan 2004. data multivariat analisis menunjukkan penurunan moderat dalam pengaruh pendidikan orang tua khususnya untuk kelompok yang lebih muda (25-39). Secara keseluruhan, ada lebih banyak ruang untuk kebijakan pemerintah di masa depan untuk mempengaruhi pencapaian pendidikan orang miskin dan anak-anak kelas menengah ke bawah khususnya yang berkaitan dengan menghadiri perkuliahan.



Sampel
Artikel ini membahas pengaruh status sosial ekonomi terhadap prestasi siswa menggunakan data dari tiga perguruan tinggi wanita terletak di distrik Gujrat. Para mahasiswa dipilih secara acak sebagai responden untuk penelitian ini, para siswa dipilih dari perguruan tinggi sebagai berikut:
1. Government Degree College for Women, Gujrat
2. Government Ibne-e-Ameer College for Women JPJ, Gujrat
3. Government Degree College for Women, Maraghzar Colony, Gujrat


Data dan Metodologi
Kuesioner digunakan dalam penelitian ini sebagai alat untuk pengumpulan data untuk menganalisis SSE pada prestasi akademik siswa. Kuesioner terdiri atas dua puluh delapan pertanyaan. Data dikumpulkan dan dianalisa secara pribadi dengan menggambarkan persentase respon dari siswa.

Mungkin ada banyak indikator untuk mengukur SSE tetapi enam telah diidentifikasi untuk disertakan dalam Penelitian, yang datanya sebagai berikut:
1. Pendidikan
2. Pekerjaan
3. Pendapatan
4. Material yang dimiliki
5. Pelayan
6. Sarana transportasi


Diskusi dan Implikasinya
Data yang digunakan dalam penelitian ini diambil dari kuesioner yang berdasarkan pada dua puluh delapan pertanyaan dan pertanyaan-pertanyaan ini dikembangkan pada enam indikator SSE. Indikator pertama adalah tentang tingkat pendidikan orang tua dan bertanya tentang pentingnya pendidikan orang tua dalam mencapai hasil baik sesuai aturan sekolah. 

Data menunjukkan bahwa siswa dari orang tua yang berpendidikan memiliki nilai maksimum dengan persentase (68%). Pertanyaan kedua adalah tentang pekerjaan Ayah dan data mengatakan bahwa anak-anak dari karyawan pemerintah dijamin lebih dengan nilai (60.02%) dibandingkan dengan Pekerja swasta karena kepastian dan keandalan pekerjaan pemerintah orang merasa lebih aman dan keluarga adalah yang relatif damai. Pertanyaan ketiga berbicara tentang pekerjaan ibu, nilai persentase maksimum 64,5% adalah siswa yang ibunya adalah pekerja pemerintah, sehingga profesi ibu juga berpengaruh terhadap prestasi siswa sampai batas tertentu. Pendapatan keluarga adalah indikator besar yang bisa sangat juga memprediksi tentang stabilitas mental dan fisik keluarga. 


Data menunjukkan persentase nilai maksimum 62.09% adalah siswa yang memiliki pendapatan orang tua di atas sepuluh ribu rupee. Ini menggambarkan bahwa stabilitas ekonomi keluarga menyebabkan kinerja yang baik siswa di sekolah. Dalam menjawab pertanyaan tentang jumlah pelayan di rumah respon siswa menunjukkan bahwa persentase nilai maksimumnya 69,02% adalah para siswa yang tidak memiliki pelayan di rumah mereka. Data menunjukkan bahwa persentase nilai 68.39% adalah siswa yang tidak bekerja di rumah, itu mewakili bahwa siswa yang mendapatkan lebih banyak waktu untuk belajar mereka melakukannya dengan baik di tingkat akademik. Salah satu pertanyaan yang diajukan tentang partisipasi siswa dalam perdebatan atau kegiatan co-curricular dan tanggapan menunjukkan bahwa persentase maksimum 69,54% adalah siswa yang berpartisipasi dalam perdebatan karena mereka belajar banyak dari kegiatan tersebut. Nilai persentase 61.94 adalah para pelajar yang ingin mengajukan pertanyaan kepada orang tua mereka. Mereka memiliki baik hubungan dengan orang tua mereka dan tidak merasa ragu-ragu untuk berinteraksi erat dengan mereka. orang tua yang berpendidikan selalu berada dalam posisi yang lebih baik untuk membimbing anak-anak mereka dan berbaur dengan mereka untuk menjembatani kesenjangan generasi. Pada pertanyaan tentang duduk di kelas di baris pertama atau di belakang, respon menunjukkan bahwa nilai persentase 62.54% adalah siswa yang duduk di kursi depan di kelas.


Para siswa yang duduk di kursi depan lebih termotivasi dan percaya diri untuk belajar dan berpartisipasi. Asrama memainkan peran penting dalam pencapaian akademik siswa. Data menunjukkan bahwa nilai persentase 61,54% adalah para pelajar yang tinggal di asrama. Transportasi berbahaya juga berdampak pada prestasi akademik siswa. Penelitian menunjukkan bahwa persentase nilai maksimum 62,23% adalah para pelajar yang datang ke kuliah dengan mobil. Beasiswa diberikan kepada mereka yang berprestasi tinggi dan siswa dengan kaliber ilmiah yang baik. Penelitian menunjukkan bahwa 69,93% adalah para pelajar yang mendapatkan beasiswa. Uang kuliah tidak dianggap kegiatan yang sehat sekarang ini, tetapi karena standar pendidikan orang tua yang rendah menyekolahkan anak mereka ke sekolah akademi dan data menunjukkan bahwa 61,87% dari nilai abstain oleh para pelajar yang menerima uang kuliah. Perkembangan fisik, yang dibentengi perkembangan mental Tubuh yang sehat menempati pikiran yang sehat. Persentase tanda siswa yang tidak terlibat dalam olahraga diluar kelas adalah 59.42%. 

Teknologi Informasi meningkatkan proses standar pengajaran pembelajaran. Satu pertanyaan berkaitan dengan ketersediaan komputer dan dampaknya terhadap prestasi siswa. Nilai persentase 61.32% adalah siswa yang memiliki komputer di rumah mereka. Nilai siswa yang tidak menggunakan internet adalah 57.95% dan nilai dari para pelajar yang menggunakan internet adalah 60.13%, sehingga internet merupakan sumber yang penting lebih cepat dan lebih murah untuk mendapatkan pengetahuan. Buku bantu dapat menjadi sumber tambahan untuk pembelajaran. Buku teks memberikan pengetahuan yang terbatas kepada siswa tapi buku-buku lain yang membantu mereka belajar di luar kelas dan menanamkan rasa haus untuk belajar sendiri. Persentase nilai siswa yang menggunakan buku bantu adalah 63,33% dan siswa yang tidak menggunakan buku bantu adalah 56.19%. 


Kesimpulan 
Penelitian ini dilakukan untuk menyelidiki dampak dari status sosial ekonomi terhadap prestasi mahasiswa. Pencapaian tersebut diukur dengan nilai keseluruhan mahasiswa di tingkat Matric dan F.Sc. Sampel diambil secara acak dari tiga perguruan tinggi Distrik Gujrat. Kuesioner digunakan sebagai alat pengumpulan data. Hasilnya dihitung dalam bentuk persentase. Temuan menunjukkan bahwa status sosial ekonomi stabil mencerminkan sebuah keluarga dalam pencapaian akademik siswa dalam banyak cara. Hal ini juga menyimpulkan bahwa pendidikan orang tua penting dalam pencapaian pendidikan anak-anak mereka. Teknologi Informasi dan lainnya Fasilitas meningkatkan kinerja siswa dan mereka melakukannya dengan baik di sekolah-sekolah. Akhirnya dibuktikan dengan hasil bahwa status sosial ekonomi yang stabil dari sebuah keluarga membawa kenyamanan, sikap positif dan lingkungan yang sehat yang mengarah ke prestasi akademik yang tinggi sebagai bagian dari siswa.


Daftar Pustaka
Annette, Lareau. (2003). Unequal Childhoods: Race, Class, and Family Life. University of California Press

Apple, M. & Zenk, C., (1996). American realities: Poverty, economy, and education.Cultural Politics and Education. 68-90.

Bloom,B.S , The Home Environment and School Learning, Paper Commissioned by the Study Group on the National Assessment of Student Achievement.

Bogard, K. (2005). Affluent adolescents, depression, and drug use: The role of adults in their lives. Adolescence, 40, 281-306.

Boushey, Heather and Weller, Christian. (2005). Inequality Matters: The Growing Economic Divide in America and its Poisonous Consequences.. “What the Numbers Tell Us.” Pp 27-40. Demos.

Bredekamp, S., & Rosegrant, T. (1992). Reaching potentials: Introduction. In S. Bredekamp & T. Rosegrant (Eds.), Reaching potentials: appropriate curriculum and assessment for young children (Vol. 1, pp. 2-8). Washington, DC: National Association for the Education of Young Children.

Casanova, F. P., Garcia-Linares, M.C., Torre, M.J., & Carpio, M.V., (2005). Influence of family and socio-demographic variables on students with low academic achievement. Educational Psychology. 25(4). 423-435.

Christle, A., Jovilette,K., Nelson, M.C., (2007) School Characteristics Related to High School Dropout Rates. Remedial and Special Education, 28(6) 325-339

Crnic, K., & Lamberty G. (1994, April). Reconsidering school readiness: Conceptual and applied perspectives. Early Education and Development 5(2), 99-105. Available online: http://readyweb.crc.uiuc.edu/library/1994/crnic1.html

Economyprofessor.6 April 2008. http://www.economyprofessor.com/economictheories/absolute-income-hypothesis.php

Govt. of Pakistan. (2008) National Center for Educational Statistics. Islamabad, Statistical Division.H.Jeanve , Sociology of Education, New Jersey, Englewood Cliffs. Psychological Bulletin, Vol 91(3), May 1982.

Janny, Scott, & L,David. “Class Matters: A Special Edition.” New York Times 14 May 2005. http://www.nytimes.com/2005/05/14/national/class/15MOBILITY-WEB.html The relation between socioeconomic status and academic achievement. White, Karl R.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Pengaruh Status Sosial Ekonomi Terhadap Prestasi Siswa

0 komentar:

Poskan Komentar