Dari Sebuah Catatan Untuk Berbagi Dan Mencoba Dalam Mengetahui Suatu Arti Dan Makna Yang Di Cari Di Info Dan Pengertian Para Ahli

Pengertian Ilmu Agama dan Ilmu Umum Menurut Para Ahli

Pengertian Ilmu Agama dan Ilmu Umum
Menurut Ahmad Tafsir dalam berbagai literatur buku, juga dalam kehidupan sehari-hari, sering kali istilah pengetahuan umum dan pengetahuan agama memusingkan kepala. Dari istilah itu lahir pula istilah lain, yaitu masalah dunia masalah agama, sekolah umum dan sekolah agama, guru umum dan guru agama, kurikulum umum dan kurikulum agama, ilmu umum dan ilmu agama.Walaupundemikian menurutnya persoalan dikhotomi ini akan terselesaikan secara otomatis dengan memahami makna “pengetahuan”1.

Secara sederhana Ahmad Tafsir mendefinisikan pengetahuan dengan“semua yang diketahui”2. Tentunya yang diketahui itu sangat banyak, Oleh karena itu Ahmad Tafsir secara umum mengklasifikasikan pengetahuan menjadi tiga macam pengetahuan, yaitu pengetahuan sain, pengetahuan filsafat dan pengetahuan supra rasional3.

Untuk lebih memudahkan, dinarasikan bahwa pengetahuan sain adalah pengetahuan yang logis, empiris dan indrawi. Misalnya seseorang mengetahui bahwa jeruk yang ditanam di tanah yang subur akan lebih besar buahnya daripada jeruk yang ditanam di tanah yang tandus. Logika dan empirisnya karena jeruk yang ditanam pada tanah yang subur lebih cukup bahan untuk membesarkan buah jeruk.

Kedua, pengetahuan filsafat adalah pengetahuan yang logis dan tidak empiris. Misalnya pengetahuan bahwa pohon jeruk selalu berbuah jeruk tidak berbuah pisang. Hal ini bisa diketahui secara logis walau tidak empiris. Hal itu dikarenakan ada hukum yang mengatur agar jeruk selalu berbuah jeruk. Para ahli menyebutnya gen. Gen ini bisa dirasionalkan walau tidak empiris karena gen tidak kelihatan. 
 
Yang ketiga, pengetahuan suprarasional adalah pengetahuan mistik, sulit dilogikakan apalagi dibuktikan secara empiris. Misalnya pengetahuan bahwa yang menciptakan jeruk dengan aturannya pastilah sesuatu yang amat cerdas, yang sering disebut Tuhan. Keberadaan tuhan ini sulit diketahui manusia lewat indera dan akalnya. Karena hal itu hanya dapat diketahui dengan hati. Dengan demikian pengetahuan yang ketiga ini objeknya bukan rasio tapi metarasio.

Lebih jelasnya klasifikasi pengetahuan, lihat matriks berikut Ini.4

Selanjutnya manakah yang disebut ilmu agama dan ilmu umum?Hal ini akan terjawab bila memahami terlebih dahulu sesuatu yang menurut Ahmad Tafsir membingungkan. Yakni antara istilah“ilmu” dan “pengetahuan” yang mana kedua istilah tersebut semakna, karena “ilmu”merupakan istilah Arab yang apabila diterjemahkan maknanya adalah “pengetahuan”. Sedangkan di Indonesia keduanya sering digabungkan yang seolah-olah berbeda, seperti istilah “ilmu pengetahuan”.

Inilah menjadikan bingung menurut Ahmad Tafsir. Karena itu dalam jurnal ini disimpulkan bahwa istilah ilmu dan pengetahuan adalah memiliki makna yang tunggal untuk lebih memudahkan pembahasan berikutnya.

Ilmu agama atau pengetahuan agama,-dalam pembahasan ini yang dimaksud adalah agama Islam- yaitu ilmu yang terdapat dalam al-Qur‟an dan al-Hadits.

Walaupun demikian,al-Qur‟an dan al-Hadits dapat dipahami secara sain, filsafat dan kebanyakan dapat dipahami secara metarasional. Sehingga isi dari kedua sumber ajaran Islam tersebut berisi tentang saintifik, rasional dan suprarasional.Karena itu, Islam memandang bahwa pada dasarnya semua ilmu itu adalah satu, semuanya bersumber dari Allah. Satu bukan berarti tidak dapat dibagi sehingga menurut Ahmad Tafsir pengetahuan manusia yang berasal satu tersebut dapat dibagi menjadi dua macam pengetahuan yaitu pengetahuan yang diwahyukan yang bersumber dari al-Qur‟an dan al-Hadits; kedua pengetahuan yang diperoleh melalui indera, akal dan hatinya melalui ayat-ayat Tuhan yang terhampar di alam5.

Dari sinilah kemudian dapat disimpulkan bahwa ilmu agama adalah ilmu yang diwahyukan sedangkan ilmu umum adalah ilmu yang diperoleh yang harus juga dipelajari dan dijiwai oleh ilmu yang diwahyukan sebagai pendukung pengabdian kepada Allah Swt. Dengan arti ini dapat dijabarkan istilah lembaga pendidikan Islam dan lembaga pendidikan umum, guru agama, guru umum, kurikulum agama dan kurikulum umum, dan seterusnya.

Pengertian PendidikanAgama Islam
Menurut Zakiyah Darajdatyang dikutip oleh Abdul Majid dan Dian Andayani, “Pendidikan agama Islam adalah suatu usaha untuk membina dan mengasuh peserta didik agar senantiasa dapat memahami ajaran Islam secara menyeluruh, lalu menghayati tujuan, yang pada akhirnya dapat mengamalkan serta menjadikan Islam sebagai pandangan hidup”6.

Tayar Yusuf mengartikan pendidikan agama Islam sebagai usaha sadar generasi tua untuk mengalihkan pengalaman, pengetahuan, kecakapan, dan keterampilan kepada generasi muda agar menjadi manusia bertakwa kepada Allah7.

H.M. Arifin juga mendefinisikan pendidikan agama Islam sebagai sistem pendidikan yang dapat memberikan kemampuan seseorang untuk memimpin kehidupannya sesuai dengan cita-cita Islam, karena nilai-nilai Islam telah menjiwai dan mewarnai corak kepribadiannya.8

Dengan istilah lain, manusia yang telah mendapatkan pendidikan Islam harus mampu hidup di dalam kedamaian dan kesejahteraan sebagaimana cita-cita Islam. Karena itu, pengertian pendidikan agama Islam dengan sendirinya adalah suatu sistem pendidikan yang mencakup seluruh aspek kehidupan yang dibutuhkan oleh hamba Allah. Pendidikan Islam pada khususnya yang bersumberkan nilai nilai tersebut juga mengembangkan kemampuan berilmu pengetahuan yang sejalandengan nilai-nilai Islam.

Dengan demikian dalam buku H.M. Arifin dijelaskan bahwa untuk mencapai pengertian tersebut maka harus ada serangkaian yang saling mendukung antara lain:9
  1. Pendidikan Agama Islam sebagai usaha sadar, yakni suatu kegiatan bimbingan pengajaran dan atau latihan yang dilakukan secara berencana dan sadar akan tujuan yang hendak dicapai.
  2. Peserta didik yang hendak disiapkan untuk mencapai tujuan dalam arti yang dibimbing, diajari dan atau dilatih dalam peningkatan keyakinan, pemahaman, penghayatan dan pengamalan terhadap ajaran agama Islam.
  3. Pendidik/guru yang melakukan kegiatan bimbingan, pengajaran dan atau latihan secara sadar terhadap peserta didiknya untuk mencapai tujuan tertentu.
  4. Kegiatan PAI diarahkan untuk meningkatkan keyakinan, pemahaman, penghayatan, dan pengamalan terhadap peserta didik, disamping untuk membentuk kesalehan atau kualitas pribadi. 10
Dari beberapa pengertian di atas, dapat diketahui bahwa pendidikan agama Islam adalah usaha yang dilakukan secara sadar dan terencana oleh guru dan peserta untuk untuk meyakini akan adanya suatu ajaran kemudian ajaran tersebut difahami, dihayati dan setelah itu diamalkan atau diaplikasikan. Tentunya berbagai macam usaha tersebut dilandaskan terhadap ajaran Islam.

Tujuan Pendidikan Agama Islam
Tujuan ialah suatu yang diharapkan tercapai setelah usaha selesai atau kegiatan selesai. Pendidikan merupakan usaha dan kegiatan yang berproses melalui tahap-tahap dan tingkatan-tingkatan, sehingga tujuannya bertahap dan bertingkat.

Tujuan pendidikan bukanlah suatu benda berbentuk tetap dan statis. Tetapi merupakan keseluruhan dari kepribadian seseorang, menyangkut seluruh aspek kehidupannya. Karena itu dapat dipahami bahwa kedudukan pendidikan agama dalam membangun manusia seutuhnya sangatlah penting.

Pendidikan agama Islam di sekolah atau madrasah bertujuan untuk menumbuhkan dan meningkatkan keimanan melalui pemberian dan pemupukan pengetahuan, penghayatan, pengamalan serta pengalaman peserta didik tentang agama Islam sehingga menjadi manusia muslim yang terus berkembang dalam hal keimanan, ketakwaannya, berbangsa, serta untuk dapat melanjutkan pada jenjang pendidikan yang lebih tinggi. (lihat Kurikulum PAI 2002).

Pendidikan agama Islam juga mempunyai tujuan pembentukan kepribadian muslim, yaitu suatu kepribadian yang seluruh aspeknya dijiwai oleh ajaran Islam.11

Sedangkan tujuan pendidikan agama Islam sendiri diarahkan pada pencapaian tujuan, yakni tujuan jangka panjang (tujuan umum/ tujuan khusus) dan tujuan jangka pendek atau tujuan khusus adalah merupakan hasil penjabaran dari tujuan pendidikan jangka panjang tadi atau tujuan hidup. Karena tujuan umum tersebut akan sulit dicapai tanpa dijabarkan secara operasional dan terperinci secara spesifik dalam suatu pengajaran.

Maka jika diperhatikan tujuan dari pendidikan agama Islam adalah sejalan dengan tujuan hidup manusia itu sendiri, yakni sebagaimana tercermin dalam firman Allah dalam surat Adzariat ayat 56,
Artinya: “Dan aku tidak menciptakan Jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku” (Q.S Adzariat, 56)12

Dengan demikian, tujuan pendidikan Islam haruslah diarahkan pada pencapaian tujuan akhir tersebut, yaitu membentuk insan yang senantiasa berhamba kepada Allah, dalam semua aspek kehidupannya.

Dari tujuan-tujuan tersebut dapat dijelaskan beberapa dimensi yang akan ditingkatkan dituju oleh pendidikan agama Islam, yaitu:
  1. Dimensi keimanan peserta didik terhadap ajaran agama Islam.
  2. Dimensi pemahaman atau penalaran (intelektual) serta keilmuan peserta didik terhadap ajaran agama Islam.
  3. Dimensi penghayatan atau pengalaman batin yang dirasakan peserta didik dalam menjalankan ajaran Islam.
  4. Dimensi pengamalannya, dalam arti bagaimana ajaran Islam yang telah diimani, difahami dan dihayati sebagai manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Allah SWT dan berakhlak mulia, serta diaktualisasikan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
  5. Tujuan pendidikan agama Islam yang bersifat umum kemudian dijabarkan lagi dengan disesuaikan dengan jenjang pendidikan menjadi tujuan-tujuan khusus pada setiap jenjang pendidikan dasar dan menengah.13
Pendidikan Agama Islam pada jenjang pendidikan dasar memiliki tujuan untuk memberikan kemampuan dasar terhadap peserta didik tentang agama Islam dalam mengembangkan kehidupan beragamanya. Dari itu diharapkan nantinya menjadi manusia muslim yang beriman dan bertaqwa kepada Allah Swt, berakhlak mulia sebagai pribadi, anggota masyarakat, warga negara dan sebagai umat manusia.

Sedangkan pendidikan agama Islam pada jenjang pendidikan menengah bertujuan untuk meningkatkan keyakinan, pemahaman, penghayatan, dan pengamalan peserta didik tentang agama Islam, sehingga menjadi manusia muslim yang beriman dan bertaqwa kepada Allah Swt. Serta berakhlak mulia dalam kehidupan pribadi, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, serta untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi.

Untuk mencapai tujuan-tujuan khusus tersebut, kemudian dijabarkan secara rinci dalam bentuk kemampuan-kemampuan dasar yang diharapkan dari peserta didik setelah menyelesaikan (tamat dari) jenjang pendidikan.

Tujuan pendidikan agama Islam tidak hanya bisa dipandang dari satu sisi saja atau bisa dikatakan bahwasannya pendidikan agama Islam membentuk manusia melakukan hal baik dalam segala sisi, antara manusia dengan tuhan dan manusia dengan manusia yang lainya.

Dalam buku yang berjudulkan “Pendidikan Islam Di Rumah Dan Sekolah” yang ditulis oleh Abdurrahman An Nahlawi dikatakan bahwasannya tujuan pendidikan Islam adalah merealisasikan penghambaan kepada Allah dalam kehidupan manusia, baik secara individual maupun secara sosial.

Selanjutnya Prof. H.M. Arifin,dalam bukunya “Ilmu Pendidikan Islam” bahwasanya bila dilihat dari ilmu pendidikan teoritis, tujuan pendidikan ditempuh secara bertingkat, misalnya tujuan intermediari (sementara atau antara) yang dijadikan batas sasaran kemampuan yang harus dicapai dalam proses pada tingkat tertentu, untuk mencapai tujuan akhir.14

Tujuan insidental merupakan peristiwa tertentu yang tidak direncanakan, akan tetapi dapat dijadikan sasaran pendidikan yang mengandung tujuan tertentu yaitu anak didik timbul kemampuan untuk memahami arti kekuasaan tuhan yang harus diyakini kebenarannya. Tahap kemampuan ini menjadi bagian dari tujuan antara untuk mencapai tujuan akhir pendidikan.

Demikian juga pendidikan Agama Islam dapat juga dirumuskan sebagaimana penjelasan berikut ini:
  1. Untuk mempelajari secara mendalam tentang apa sebenarnya hakikat agama Islam. Bagaimana posisi serta hubungannya dengan agama-agama lain dalam kehidupan budaya manusia.
  2. Untuk mempelajari secara mendalam pokok-pokok isi ajaran agama Islam dan bagaimana perjalanannya sepanjang sejarah.
  3. Untuk memperdalam sumber ajaran agama Islam yang tetap abadi, relevan dan dinamis, serta bagaimana cara mengaktualisasikannya dalam kehidupan sehari-hari sepanjang sejarah.
  4. Untuk memperdalam pengahayatan tentang prinsip-prinsip dan nilai dasar ajaran agama Islam serta bagaimana realisasinya dalam membimbing, mengarahkan dan mengontrol perkembangan budaya dan peradaban manusia dari masa ke masa. 15
Menurut Al-Abrasi tujuan akhir pendidikan Islam adalah membina akhlak, menyiapkan anak didik untuk hidup di dunia dan akhirat, menguasai ilmu dan terampil bekerja dalam masyarakat16.

Menurut Munir Mursi tujuan pendidikan Islam adalah bahagia dunia akhirat; menghambakan diri kepada Allah; memperkuat ikatan keislaman dan melayani kepentingan masyarakat dan terakhir berakhlak mulia.17

Dari beberbagai teori tujuan pendidikan di atas rasanya masih terlalu umum, tidak membumi, tumpang tindih dan cukup luas pembahasannya. Oleh karena itu penulis lebih cendrung terhadap pendapat Ahmad Tafsir yang berpendapat bahwa tujuan pendidikan Islam adalah sebagai berikut:18
  1. Sehat serta kuatjasmaninya
  2. Cerdas serta pandai akalnya
  3. Sedangkan hatinya bertakwa kepada Allah Swt.
Indikator jasmani yang sehat serta kuat yakni jasmani yang berdaya guna, sehat, kuat, kreatif dan berketerampilan. Indikator akal yang cerdas dan pandai adalah akal yang mampu menyelesaikan masalah secara cepat dan tepat serta memiliki pengetahuan dan wawasan yang luas. Sedangkan indikator hati yang bertakwa kepada Allah adalah hati yang imannya penuh kepada Allah dan Allah menjadi satu-satunya raja di hatinya yang kemudian berimplikasi sebagai pengontrol akal dan jasmaninya.

Rumusan Ahmad Tafsir di atas terlihat sederhana akan tetapi ruh tujuan pendidikan Islam terakomodir dengan baik dan lebih realistis. Tujuan tersebut olehnya disarikan dari ciri-ciri manusia yang sempurna menurut Islam yang digali terlebih dahulu setelah mengkaji hakikat manusia menurut Islam19.

Ahmad Tafsir dengan mengutip teori Muhammad Qutbh dan Al-Saybani menyatakan bahwa hakikat manusia menurut Islam adalah makhluk ciptaan Allah yang terdiri dari tiga dimensi yaitu badan, akal dan ruh, sama persih seperti segitiga sama sisi. Ketiga dimensi tersebut juga bisa diistilahkan dengan jasmani, akal dan hati.

Berangkat dari pengetahuan tentang hakikat manusia tersebut, kemudian Ahmad Tafsirmerumuskan bahwa ciri-ciri manusia sempurna menurut Islam adalah manusia yang sehat dan kuat jasmaninya; cerdas dan pandai akalnya; serta hati/kalbunya penuh iman kepada Allah. Hal ini disandarkan padaal-Qur‟an surat al-Alaq:2, al-Thariq:5, al-Anfal:60, Hud:37, al-Ambiya‟:80, al-Ankabut:43, an-Nahl:43, al-Hujurat:14, al-Maidah:41, al-Mu‟min:1-2, al-Zumar:23, al-Hajj:34-35, Maryam:58, al-Isra‟:109, dan ayat-ayat lain serta hadits sahih yang berkaitan.20

Dengan rumusan kasar tentang ciri-ciri manusia sempurna menurut islam di atas inilah, Ahmad Tafsir menyimpulkan bahwa tujuan pendidikan islam adalah sehat dan kuat jasmaninya, cerdas dan pandai akalnya serta hatinya bertaqwa kepada Allah Swt.

Karena alasan-alasan inilah penulis berani mengatakan bahwa teori Ahmad Tafsir inilah yang lebih membumi dan realistis terkait tentang tujuan pendidikan Islam, walaupun pada dasarnya dari semua pendapat para Ahli di atas terdapat benang merah yang menyatukan dan saling melengkapi. Hanya saja masih terlalu melangit, luas dan cendrung tumpang tindih.

Lembaga Pendidikan
Berdasarkan dari pengertian dan tujuan pendidikan Islam di atas, secara sederhana lembaga pendidikan dapat dipahami sebagai tempat dilaksanakannya proses pendidikan dalam rangka mencapai tujuan pendidikan secara menyeluruh.

Sebagian masyarakat menyebut lembaga pendidikan dengan sekolah. Pandangan ini tidak terlalu salah. Hanya saja menurut Hasbullah dengan mengutip pendapat Ki Hajar Dewantara lingkungan/tempat pendidikan terbagi menjadi tiga tempat, yaitu lingkungan keluarga, lingkungan sekolah dan lingkungan organisasi pemuda atau masyarakat. Ketiga lingkungan ini disebut Tri Pusat pendidikan.21

Ahmad Tafsir menyebutkan bahwa tempat pendidikan meliputi keluarga, sekolah dan masyarakat.22 Karena itu, kedua pendapat di atas pada prisipnya adalah sama, bahwa proses pendidikan dapat berlangsung di lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat, atau secara sederhana lembaga pendidikan adalah semua tempat di mana berlangsung sebuah pendidikan atau pengaruh terhadap peserta didik yang meliputi keluarga, sekolah dan masyarakat.

Reintegrasi Ilmu Agama dan Ilmu Umum.
Reintegrasi (menggabungkan kembali) ilmu agama dan ilmu umum merupakan terobosan baru dalam rangka melahirkan generasi unggul dan berkarakter. Tentunya hal ini perlu diupayakan semaksimal mungkin oleh berbagai pihak, utamanya para tenaga pendidik dan kependidikan. Karena secara historis sebenarnya Islam tidak mengenal istilah ilmu agama dan ilmu umum. Islam memandang pada dasarnya ilmu hanya satu dan semua ilmu bersumber dari Allah Swt.

Dalam sejarah pendidikan Indonesia istilah itu dikenal setelah terjajahnya oleh kolonial Belanda yang sengaja memisahkan antara ilmu agama dan ilmu umum. Terbukti saat ini di Indonesia sering terdengar istilah sekolah agama, sekolah umum, lembaga pendidikan agama, lembaga pendidikan umum, guru agama dan guru umum. Istilah tersebut sangat tidak menguntungkan bahkan berdampak negatif pada tatanan masyarakat dan menghambat pencapaian tujuan pendidikan nasional dan pendidikan Islam. Paradigma ini pada akhirnya melahirkan lembaga pendidikan agama yang antipati terhadap kurikulum umum, dan lembaga pendidikan umum yang alergi terhadap ilmu agama, dan menganggap mata pelajaran agama sebagai suplemen yang tidak begitu penting.

Fenomena ini tentunya tidak dapat dibiarkan terus menerus, karena hal ini akan menghancurkan moralitas dan karakter bangsa Indonesia. oleh karena itu perlu reintegrasi (menggabungkan kembali) ilmu agama dan ilmu umum di lembaga pendidikan dalam arti luas, seperti lembaga pendidikan formal, nonformal, maupun informal, di lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat. Masing-masing harus mendapat perhatian yang sama dan seimbang sehingga objek pendidikan yang menurut Bloom meliputiaspek kognitif, afektif dan psikomotorik tersentuh secara profesional dan porporsional.

Untuk itu solusi terbaik menurut penulis yang pertama adalah memahami dan menghayati tujuan pendidikan Islam secara konprehensif. Tujuan pendidikan Islam sebagaimana tersebut dalam pembahasan sebelumnya adalah manusia yang hatinya bertakwa kepada Allah Swt, memiliki jasmani yang sehat, kuat dan terampil, berakal cerdas serta pandai.

Tujuan pendidikan Islam ini perlu dikaji dan dihayati lebih mendalam. Islam ternyata bukan hanya menghendaki manusia yang bertakwa dan mengembangkan hati nurani saja, sebagaimana kebanyakan tujuan pendidikan Islam tradisional saat ini, dan juga, tidak hanya berorientasi mendidik akal dan keterampilan peserta didik sebagaimana tujuan lembaga pendidikan umum, akan tetapi Islam mengajarkan kepada umatnya agar memaksimalkan semua potensinya, baik potensi hati, akal maupun jasmaninya. Masing-masing harus diperhatikan. Dengan demikian, maka selayaknya umat Islam sedapat mungkin menciptakan lembaga pendidikan yang mengintegrasikan kedua kurikulum tersebut. Karena pada dasarnya kedua kurikulum yang saat ini terpisah adalah sama-sama bersumber dari Allah Swt, dan pada akhirnya tujuan pendidikan Islam tersebut akan tercapai secara maksimal, tidak pincang.

Selanjutnya, setelah menyadari akan pentingnya reintegrasi ilmu agama dan ilmu umum dengan didasarkan terhadap tujuan pendidikan Islam di atas, perlu diperjelas wilayah ilmu yang bersumber dari wahyu/ ayat-ayat Allah di dalam kitab-Nya dan ilmu yang diperoleh dari hasil observasi dan analisis dari ayat-ayat Allah yang terhampar di alam semesta. Sekali lagi, ini berangkat dari pandangan Islam bahwa pada dasarnya pengetahuan itu hanya satu, yang kemudian diklasifikasikan untuk kepentingan pendidikan. 

Berikut hasil keputusan dan rekomendasi Konferensi Internasional Pendidikan Islam tahun 1980 tentang pengklasifikasian ilmu yang diwahyukan-(di Indonesia disebut ilmu agama)- dan ilmu yang diperoleh melalui indera, akal dan hati-(ilmu umum dalam pandangan orang Barat).23

Kelompok I: Ilmu yang diwahyukan (perrenial knowledge).
Meliputi: al-Qur‟an, qira‟ah, hafalan qur‟an, tafsir, sunnah, sirah nabi, sahabat, ulama‟, akhlak, tauhid, hadits, ushul fiqh, fiqih, bahasa qur‟an (nahwu, sorrof, dan balaghoh), metafisika Islam, perbandingan agama, dan kebudayaan islam. 

Kelompok II: Ilmu yangdiperoleh(acquired knowledge).
Meliputi: (1)pengetahuan imajinatif/ seni (arsitektur Islam, bahasa-bahasa), (2) pengetahuan intelektual meliputi; pengetahuan sosial (kesusanteraan, filsafat, pendidikan, ekonomi, pengetahuan politik, pandangan Islam terhadap politik, ekonomi, kehidupan sosial, perang dan damai, dan lain-lain, kemudian, geografi, sosiologi, linguistik, psikologi, antropologi). Pengetahuan kealaman meliputi; (filsafat sain, matematika, statistika, fisika, kimia, life sciences, astronomi, pengetahuan tentang ruang angkasa, dan lain-lain). (3) rekayasa dan teknologi, kedokteran, pertanian, dan kehutanan. (4) pengetahuan praktis; perdagangan, administrasi, perpustakaan, home sciences, komunikasi. 

Rumusan di atas cukup representatif untuk dimasukkan dalam setiap lembaga pendidikan. Dengan pandangan bahwa semua ilmu pada dasarnya adalah satu, berasal dari Allah. Yang kemudian demi kepentingan ilmu diklasifikasikan menjadi dua, yaitu ilmu yang diwahyukan dan ilmu yang diperoleh. Kemudian semua jenis ilmu tersebut diajarkan dengan menggunakan perspektif Islam. Artinya belajar ilmu yang diiwahyukan sebagai upaya medekat kepada Allah, dan belajar ilmu yang diperoleh, sebagai alat pendukung ilmu yang diwahyukan. Karena tingkatan ilmu yang tertinggi adalah Ilmu mengenal Allah Ma’rifah atau tentang i‟tiqad dan keimanan. Kemudian yang kedua, ilmu tentang halal haram, setelah itu yang ketiga barulah ilmu alat yang akan menyempurnakan ilmu sebelumnya itu. Seperti ilmu alam, sosial, bahasa, fisika dan lain-lain. 

Dengan cara pengklasifikasian dan pengajaran secara berjenjang, bertingkat dan bertahap yang disesuaikan dengan keutamaan masing-masing ilmu di atas, sebagai bentuk reintegrasi ilmu agama dan ilmu umum secara bertahap, makatujuan pendidikan Islam akan tercapai dengan cepat dan maksimal.

DAFTAR PUSTAKA
  • Al-Abrasyi, Muhammad „Atiyah, 1974, Dasar-dasarPokok Pendidikan Islam,terjemahan Bustami A. Gani dan Djohar Bahry, Jakarta:BulanBintang.
  • Arifin, H.M, 1991, Ilmu Pendidikan Islam, Jakarta: BumiAksara
  • Daradjat, Zakiyah,1991, Ilmu Pendidikan Islam, Jakarta: Bumi Aksara.
  • Departemen, Agama. 2002. Al-Qur’an dan Terjemahnya, Surabaya: Al-Hidayah.
  • Gafar, Abdul Irpan& Muhammad Jamil, 2003, Reformulasi Rancangan Pembelajaran Pendidikan Agama Islam, Jakarta: Raja Grafindo.
  • Hasbullah, 2006.Dasar-dasar Ilmu Pendidikan, Jakarta: Raja Grafindo.
  • Majid, Abdul & Dian Andayani, 2004, Pendidikan Agama Islam Berbasis Kompetensi, Bandung: Remaja Rosdakarya.
  • Muhaimin, Abdul Ghafir dan Nur Ali, 1996, Strategi Belajar Mengajar, Surabaya: Karya Anak Bangsa.
  • Mursi, Muhammad Munir, 1977, Al-Tarbiyat al-Islamiyat Usuluhawa Tatawwuruha fi Bilad al-Arabiyat, Qahirah: „Alam al-Kutub.
  • Tafsir, Ahmad, 2013, Ilmu Pendidikan Islam,Bandung: PT Remaja Rosda karya Offset
  • Yusuf, Tayar & Syaiful Anwar, 1992, Metodelogi & Pengajaran Agama & Bahasa Arab, Jakarta: Raja Grafindo.

CATATAN KAKI ARTIKEL DI ATAS
  • 1 Ahmad Tafsir, Ilmu Pendidikan Islam, (Bandung: PT Remaja Rosda karya Offset, 2013), Hal. 8.
  • 2 Ibid, Hal. 8.
  • 3 Ibid, Hal. 11.
  • 4 Ibid, Hal. 11.
  • 5 Ibid, Hal. 12.
  • 6 ZakiyahDaradjat, IlmuPendidikan Islam, (Jakarta: BumiAksara, 1991), dikutip Abdul Majid , dan Dian Andayani, Pendidikan Agama Islam Berbasis Kompetensi, (Bandung: RemajaRosdakarya, 2004), Hal. 87.
  • 7 Tayar Yusuf dan Syaiful Anwar, Metodelogi & Pengajaran Agama & Bahasa Arab, (Jakarta: Raja Grafindo, 1992), Hal. 35.
  • 8 H. M.Arifin, IlmuPendidikan Islam, (Jakarta: BumiAksara,1991), Hal. 13. 
  • 9 Ibid, Hal. 13.
  • 10 Muhaimin, Abdul. Ghafir dan Nur Ali, Strategi Belajar Mengajar, (Surabaya: Karya Anak Bangsa,1996), Hal. 3.
  • 11 Abdul Gafar,Irpan & Muhammad Jamil, Reformulasi Rancangan Pembelajaran Pendidikan Agama Islam, (Jakarta: Raja Grafindo,2003), Hal. 37.
  • 12 Departemen Agama, Al-Qur’an dan Terjemahnya,(Surabaya: Al-Hidayah, 2002), Hal. 862.
  • 13 Muhaimin , Op. Cit, Hal. 2.
  • 14 Arifin,Op. Cit, Hal. 38.
  • 15 Muhaimin , Op. Cit, Hal. 19.
  • 16 Muhammad „Atiyah Al-Abrasyi ,Dasar – dasar Pokok Pendidikan Islam, terj.A. Gani Bustami dan Djohar Bahry, (Jakarta:Bulan Bintang,1974), Hal. 15-18.
  • 17 Muhammad Munir Mursi, Al-Tarbiyat al-Islamiyat Usuluha wa Tatawwuruha fi Bilad al-Arabiyat, (Qahirah: „Alam al-Kutub, 1977), Hal. 18-19.
  • 18 Tafsir, Op. Cit, Hal. 69-70.
  • 19 Ibid, Hal. 49.
  • 20 Ibid, Hal. 57-62.
  • 21 Hasbullah, Op. Cit, Hal. 33-34.
  • 22 Tafsir Op. Cit, Hal. 235.
  • 23 Ibid, Hal. 12-16..

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Pengertian Ilmu Agama dan Ilmu Umum Menurut Para Ahli

1 komentar:

  1. SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANNNYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS KAMI PESUGIHAN TAMPA TUMBAL NYATA

    BalasHapus